Mahmoud Abbas minta Hamas segera serahkan aparat pemerintahan dan keamanan di Gaza

PORTALBERITAISLAM.COM – Presiden Palestina Mahmoud Abbas menuntut Hamas menyerahkan aparat pemerintahan di Gaza, termasuk keamanan, kepada pemerintahannya yang berbasis di Ramallah.

Abbas memberi Hamas waktu 60 hari untuk membuat perubahan atau wilayah itu akan dinyatakan sebagai zona pemberontak, Arab News melaporkan pada Jumat (13/4/2018). Itu berarti bahwa pemerintahan Abbas yang berbasis di Tepi Barat tidak akan merasakan tanggung jawab langsung atas urusan hampir dua juta orang Palestina yang terkepung di Gaza.

Berdasarkan perjanjian rekonsiliasi yang ditandatangani pada Oktober untuk menyelesaikan konflik bertahun-tahun antara dua faksi utama Palestina, Hamas bermaksud menyerahkan kendali Gaza kepada Otoritas Palestina (PA) pada Desember, tetapi kesepakatan itu telah gagal.

Dalal Salameh, seorang anggota komite pusat Fatah, partai Presiden Abbas yang mendominasi PA, menyangkal bahwa tenggat waktu telah ditetapkan tetapi mengatakan kepada Arab News bahwa komite Fatah menyetujui perlunya tindakan yang menentukan di Gaza.

“Kami sepakat bahwa Hamas perlu menyerahkan semua kekuatan dan bukan separuh kekuatan kepada pemerintah Perdana Menteri (Rami) Hamdallah,” katanya. “Kami sedang menunggu jawaban dari para mediator Mesir mengenai tuntutan kami untuk solusi penuh dan bukan solusi parsial.”

Sumber di Gaza mengatakan kepada Arab News bahwa keputusan untuk meningkatkan tekanan pada Hamas mungkin merupakan hasil perhitungan bahwa Hamas lemah dan rentan.

Pembayaran gaji kepada pegawai negeri, yang tertunda dalam sepuluh hari pertama April, akhirnya dibuat tetapi hanya untuk pekerja pemerintah Tepi Barat – sehingga meningkatkan tekanan keuangan pada orang-orang di Gaza.

Sebuah komite telah dibentuk di Ramallah, dipimpin oleh direktur jenderal Departemen Layanan Publik, untuk mempelajari biaya pensiun semua pegawai pemerintah yang dibayar tetapi belum bekerja sejak Hamas merebut Gaza lebih dari satu dekade lalu. .

Mesir dilaporkan tidak senang dengan eskalasi dari Ramallah, lebih memilih proses transisi yang lebih bertahap daripada transfer tunggal drastis yang Abbas coba lakukan pada Hamas.

Mesir berharap bahwa isu kunci tentang siapa yang mengendalikan keamanan dapat diselesaikan dengan menciptakan kekuatan profesional yang tidak berpihak pada faksi politik.

Protes di Gaza, yang telah dipenuhi dengan kekuatan mematikan oleh militer “Israel”, juga merupakan faktor dalam bagaimana Abbas bergerak maju. Protes itu diharapkan mencapai klimaks pada peringatan 70 tahun Nakbah (bencana) Palestina dari berdirinya “Israel” yang memicu krisis pengungsi.

Sumber-sumber di Ramallah mengatakan kepada Arab News bahwa gagasan memberi Hamas 60 hari dimaksudkan untuk memungkinkan beberapa peristiwa penting di wilayah itu berlalu, yang mungkin terbukti penting bagi masa depan Gaza. KTT Liga Arab akan berlangsung di Dammam pekan depan, Dewan Nasional Palestina dijadwalkan akhir bulan, dan kedutaan AS dijadwalkan akan pindah ke Yerusalem pada 14 Mei.

Hamas, yang tidak berada di belakang protes non-kekerasan, meskipun klaim “Israel” sebaliknya, berharap untuk meyakinkan Organisasi Pembebasan Palestina untuk bekerja sama dalam ide protes damai yang didukung kedua pihak.

Sebuah gagasan untuk menyerukan putaran protes berikutnya “Molotov Friday” dicabut oleh kepala politburo Hamas, yang berpendapat dalam sebuah pidato di Gaza tentang pentingnya menjaga demonstrasi tanpa kekerasan.

Original Article

Tinggalkan Komentar